:: Cerita shashimi a.k.a ujang ::

Tuesday, April 3, 2012


                                         Ujang sebijik sama macam shashimi versi Moroko




Assalamualaikum wth,

Alhamdulillah, dua tiga hari ini mendapat semangat untuk menaip cerita yang berlaku dalam kehidupan. Perjalanan mencari katarsis yang begitu banyak warna dan warninya. ‘ala kulli hal, Syukru lillah~

Semalam jadual aku agak penuh tapi pagi sebelum pergi kerja semalam masih sempat membersihkan ujang a.k.a shashimi, tukarkan air yang baru, tukarkan pampers (serbuk kayu), masukkan makanan baru dan tukarkan sabun sauna. Kira ujang ditinggalkan dalam keadaan dia sangat selesa. Mama pergi kerja dulu my shewithat ujang. Dadaaaaa~

Sampai rumah lebih kurang pukul 6.15 petang. Keluar semula untuk beli makanan sebab tiba-tiba perut berbunyi tanda perlu di isi. Owh yea, tidak berkesempatan makan tengahari tadi rupanya, patutlah terasa sangat lapar.

Usai beli makanan singgah rumah Mama Smurf's, hantarkan makanan dan makan siap sekali sebab ada orang teringin makan 'kurita' goreng. Alhamdulillah selesai satu tugas, balik ke rumah dan bersiap untuk kelas jam 8.30 malam di Tanjung Agas. 

Sampai rumah sekitar jam 11 malam, melunaskan taklif sebagai hambaNYA lalu bersedia untuk melelapkan mata. Sempat ambil sangkar ujang untuk di bawa masuk ke bilik. Panggil ujang, tapi dia tak bergerak.

Hurmm, tanda merajuk sudah. Baru teringat tak sempat main dengan ujang hari ini. Sorry ujang, mama sibuk hari ini. Belai seminit dua aku pun beransur tidur tanpa aku sedari, aku terlupa tutup sangkar dengan kemas.

Bangun pagi panggil ujang,

Ujang…ujang.. ujang… 

Tapi tak dengar apa-apa bunyi, merajuk lagi ke budak kecik ni? Tengok kat sangkar, UJANG DAH HILANG~ sangat cuak. Panggil-panggil sambil cari keliling rumah. Tak jumpa  =’( 

Aku tahu ujang tak kemana, hamster tak kan lari jauh dari tuannya kalau dia mendapat kasih sayang secukupnya. Hati aku kuat mengatakan ujang ada dalam rumah. Si ujang ni dengar lagu Zizan ke apa, pandai nak bawa-bawa diri ni.

Usai mandi, aku panggil dan cari ujang lagi dan aku terdengar bunyi. Aku panggil lagi sekali dan dia sahut. Yeay! Here u’re my ujang. Dah termasuk lubang yang dalam. Bila aku panggil, dia pandang atas dan cuba panjat lubang nak datang dekat aku tapi lubang tu tinggi sangat.

Aku pun mulakan aktiviti rescue ranger untuk ujang. Aku cuba masukkan tangan tapi terlalu jauh ke dalam. Terpandang extension dan dapat idea untuk selamatkan budak kecik ni. Ambil extension dan ambil kain kasa ikat di plug dan masukkan dalam lubang. Bila kuku budak kecik ujang ni tersekat di kain kasa aku pun angkat dan masukkan dalam sangkar semula. Muka tak bersalah si ujang minum air dengan banyaknya. Hauslah tu. Ujang.. ujang~

Makes me smile dengan kerenah ujang. Buat aku rasa tersenyum dari pagi tadi hingga sekarang ialah apabila ujang cuba dapatkan aku dari dalam lubang bila aku panggil. So shewitt~ hari ini dah janji nak bagi kentang rebus untuk ujang ;)


p/s : Binatang juga punya rasa
kalau kita juga punya rasa dengan 
mereka. Sungguh.


:: Monolog ::

Monday, April 2, 2012




Ada jiwa sedang di hukum
Entah kenapa ini yang di rasa
Ku mengerti mengapa ini terjadi
Namun
Jiwa ku rapuh untuk bertahan

Apabila air mata ku mulai bertasbih
Aku seolah lemah untuk terus bertahan
Tikar hijau usang itu setia menemani ku
Mendengar rintihan juga menampung air mata yang jatuh
Ku mohon agar dianugerahkan sekeping jiwa kebal kukuh
Buat benteng yang kian dalam terhakis

Dalam diam aku mencari redha
Kerana baru ku mengerti
Selama ini aku hanya pasrah
Pasrah untuk semuanya
Sehingga aku terlupa
DIA anugerahkan redha
Supaya manusia lebih bersyukur

Hari ini aku bangkit bersama secebis redha yang telah ku pelajari dari mereka yang sudi memberi. Hidup ini singkat, belajarlah menghargai. Suatu hari nanti, kita akan kesal kerana tidak menghargai erti kehidupan ini.

Terima kasih untuk rahmatMU.

 





:: Kembalilah ::

Sunday, April 1, 2012


Assalamualaikum wth,

Meniti hari-hari yang semakin mencabar dalam fasa kehidupan yang semakin meningkat menjadikan aku seorang manusia yang harus terus belajar erti kesabaran.


Tidaklah begitu sukar dasarnya namun masih rumit untuk dirungkai. Terkadang meniti di perbatasan hidup ini, selalu sahaja hampir aku tergelincir. Tergelincir itu pun sudah menyebabkan terkadang aku terduduk lama kerana menanggung kesakitan, namun apabila aku sedar aku kembali mengorak langkah. Memulakan langkah setelah tergelincir terkadang sumbang rentaknya, harus kembali mencari rentak sebenar agar tidak tergelincir sekali lagi.


Terima kasih pada sahabat yang pernah berada dalam kamus hidup seorang Zahirah. Yang pernah memberikan bahu untuk aku menumpang, yang pernah menghulurkan tangan untuk aku berpaut, yang pernah mendoakan agar aku terus kuat, yang pernah berkongsi cerita untuk aku memahami erti kehidupan, yang pernah menadahkan telinga untuk aku meluah rasa juga yang pernah membuka hatinya untuk aku bertempat di situ. Terima kasih. Terima kasih. Moga Allah membalas kalian dengan lembayung rahmat-NYA.


Fokus seorang pelajar sudah jauh dari aku, seketika aku terleka jauh. Aku harus kembali fokus pada satu matlamat. Apa yang telah berlaku menjadikan aku sedar bahawa aku sedang jauh dari matlamat asal. Terlupa aku untuk selalu mentajdidkan niat agar aku selalu berada pada jalan yang lurus.


Usia percintaan kami sudah menjangkau 7 bulan


Kata orang, perkahwinan menjadikan kita lebih kuat dari biasa. Aku akui. Biarpun setelah berkahwin air mata aku yang begitu mahal dulu kini mudah sekali jatuh tanpa aku sedari, kerana fitrahnya wanita begitu. Untuk aku sedar apapun keadaannya suami aku kini memang benar-benar tempat aku bersandar susah dan senang. Apabila di hadapan dia, aku tidak pernah malu untuk menjatuhkan air mata dan air mata aku sendiri tidak pernah mahu berselindung daripada seorang lelaki yang bernama suami. Berterima kasih padamu suami yang selalu menasihati, mendengar, bercerita, beralah =) juga yang selalu menyapu air mata seorang isteri yang seringkali jatuh tanpa diundang. Walaupun jarak memisahkan kita namun selalu rasa yang dirimu selalu dekat dalam apa keadaan sekalipun. Moga Allah memelihara hubungan kita.


P/S : Rasa mahu bercuti jauh.