:: Bekerja VS Surirumah ::

Wednesday, December 19, 2012




Assalamualaikum wth..

Lama sangat meninggalkan blog ini, post terakhir berkaitan dengan pesta buku antarabangsa bulan April yang lalu. Sekarang sudah menuju hujung Disember dan bakal membuka tirai tahun 2013. Mohon maaf atas kealpaan terhadap penulisan kreatif. Bila lama tak menulis, memang rasa susah sangat nak membina ayat power2, hiks ~


Secara rasminya, saya kini telah menjadi suri rumah sepenuh masa sehinggalah tesis sarjana saya siap nanti. Sekarang menetap di Langkawi bersama suami. Heaven rupanya jadi suri rumah ni, ehehe, ini masa mula-mula berkecimpung dalam bidang suri rumah  tapi bila lama-lama memang akan timbul perasaan, owh aku tak boleh macam ni jea. Hohoho~ ayat penyata kontroversi ni, hiks~



Saya teringat, saya pernah bercerita dengan seseorang tentang masa yang sangat berharga buat mereka yang bekerja adalah pada hujung minggu, itulah masa terbaik untuk membersihkan rumah dan berehat tanpa memanaskan enjin kereta, beza dengan mereka yang tidak bekerja, hujung minggu adalah hari untuk enjin kereta dipanaskan dan keluar dari dunia terperap dirumah sepanjang minggu.  Nampak kepincangannya? Ehehe, macam masalah negara pula yea?


Saya pernah merasa penat bekerja dan kini berada pada zaman hujung minggu mesti keluar jalan-jalan sebab sangat bosan duduk di rumah sepanjang minggu.  Saya faham juga akhirnya perasaan mereka yang duduk di rumah sepanjang minggu mengharapkan agar ada yang sudi memanaskan enjin kereta untuk membawa keluar menghirup udara luar.

Hakikatnya, saya memang bukan jenis yang boleh duduk sahaja di rumah. Saya akan mudah bosan, perkara ini awal-awal lagi suami saya sendiri dah ingatkan sebelum saya buat keputusan untuk menetap di Langkawi menjadi suri rumah sepenuh masa. Tapi, bagi saya yang hampir setahun berjauhan bersama suami merasakan ini bukan yang terbaik buat suami dan saya. Maka keputusan menjadi suri rumah adalah yang terbaik buat masa ini.

Ok, berbalik kepada tajuk asal penulisan ini, isu orang bekerja dan tidak bekerja. Hurrmmm, oleh kerana saya pernah berada di tempat suami (bekerja) jadi saya cuba menjadi seorang yang sangat memahami. Saya sedaya mungkin untuk tidak minta untuk keluar berjalan-jalan dengan satu arahan, maksud saya, bila saya kata pada suami, abang esok kita keluar jalan-jalan, sayang bosan duduk rumah sepanjang minggu, bukan bermakna itu satu arahan yang wajib dipatuhi. Saya memberi suami saya pilihan.  Kebiasaannya, saya akan katakan pada suami, abang nanti keluar nak? Dan suami saya akan bertanya nak ke mana, saya akan jawab, jalan-jalan. 


Bagi saya dalam hal ini, isi rumah yang ada golongan bekerja dan tidak bekerja harus saling memahami. Orang bekerja fahamilah keadaan mereka yang tidak bekerja, begitu juga sebaliknya. 



Satu perkara lagi, saya merasakan bahawa golongan tidak bekerja (kebiasaanya isteri) seharusnya memberikan cuti untuk kerjaya mereka juga. Saya memberi cuti kepada kerjaya saya pada hari Jumaat dan Sabtu biasanya (cuti umum Kedah jatuh pada hari Sabtu dan Jumaat). Dua hari tersebut, saya akan turut sama berehat dan bersantai-santai. Saya memasak, tapi bukan dalam keadaan terkejar-kejar, saya membasuh pakaian tapi bukan dalam keadaan tergesa-gesa, semuanya saya lakukan dengan cukup santai. Bagi saya kebanyakan isteri sudah cukup terbeban menguruskan masa lima hari bekerja. Biarlah dua hari tersebut semua pekerjaan dibuat dalam keadaan santai. 

Para suami juga sebolehnya harap dapat memahami walaupun tidak ada kerajianan membantu. =)


Seperkara lagi, pekerjaan yang kita lakukan dengan hati yang ikhlas akan mendatangkan hasil yang hebat. Contohnya, kita memasak dengan hati ikhlas walaupun hasilnya bukan sesedap masakan ibu mertua kita tapi hasilnya suami akan sayang, kasih sekaligus mencambahkan mawaddah warahmah, bukan setakat memasak sahaja, membasuh pakaian, menggosok baju hatta perkara kecil seperti menyediakan kasut dan sarung kaki juga mampu membina keluarga bahagian. InsyaALLAH. Lagipun kalau hari-hari masak, lama-lama sedap juga akhirnya, Practise makes perfect?  ;) eheheh.



Saya tidak begitu suka keadaan tertekan menghantui kehidupan seharian saya, walaupun kebanyakan isteri susah mahu menutup rajuk kepada suami. Lakukanlah perkara yang kita gemari bila kita berada dalam keadaan tertekan. Ada orang suka tanam bunga, memasak, mengemas rumah, menulis, melukis, makan dan apa sahaja untuk hilangkan rasa tertekan.  Buatlah apa yang anda gemari dan lupakan anda sebenarnya sedang tertekan.


Bagi saya, untuk menjadi orang gembira, samaada anda bekerja atau tidak bekerja ialah cara anda mengawal emosi. Kawalan emosi yang baik akan menjadikan anda orang yang hebat walaupun anda tidak bekerja. Orang yang hebat akan menghasilkan kerja yang hebat. Kerja yang hebat akan mendapat perhatian orang. Perhatian daripada orang akan menajadikan diri rasa dihargai.

Membaca al-quran juga merupakan satu tablet yang sangat hebat. Kalau anda benar-benat tidak punya masa untuk membaca al-quran, dengarkanlah alunan suci al-quran untuk menghilangkan rasa tertekan. Ramai orang tahu al-quran akan menenangkan jiwa yang sedang berkecamuk tapi tidak ramai yang percaya kerana tidak pernah mencuba. Selamat mencuba! =)

Owh yea, saya sangat bersyukur kerana saya dianugerahkan suami yang sangat memahami. Terima kasih abang. Seperkara lagi sentiasalah berterima kasih kepada pasangan anda. ;)



p/s : Menanti kedatangan keluarga tercinta =)







3 comment:

KAK ANA said...

Slm..Apa kbr chip skrg..Alhamdulillah chip makin bahagia skrg..smg bertambah bahagia dan ketenangan dlm rumahtangga sebgai isteri solehah..

ZahirahzahiD said...

Kak Ana!

waaa~ lamanya tak jumpa akak.. akak jom datang langkawi~

amin2.. insyaALLAH,.. untuk akak dan ustaz juga ;)

線上免費看a片 said...

a漫卡通
a漫卡通
視訊裸聊聊天室
做愛圖片
情色視訊聊天室
a漫卡通
日本a片卡通版
無碼dvd無碼av
免費直播視訊交友聊天表演