:: Hobi vs Rumahtangga ::

Tuesday, January 17, 2017

Penulis bersama keluarga di syawal 2016


Assalamualaikum wth,

Kesinambungan cerita rumahtangga yang lalu. =)

Berapa ramai pasangan yang berkahwin mahukan pasangan masing2 fahami dan mengikut acuan diri sendiri. Terlalu sedikit yang berbahagia dengan memilih gaya hidup pasangan sebagai acuan sehingga kita lupa pasangan ini telah hidup dengan kebiasaan itu lebih 20 tahun.


Ramai antara kita cuba mengubah pasangan dengan menyatakan cara hidup yang mak ayah kita didik lebih bagus. Kampung kita lebih bagus. Adik beradik kita lebih cemerlang. Lalu membuat alasan dan ulah yang tanpa sedar menyakitkan hati pasangan. Tidak mahu balik kampung pasangan. Tidak mahu berlama-lama dengan ibu ayah mertua. Lokek dengan keluarga mertua. Ini semua jarum halus kita, ini protes kita. 


Contohnya, suami tidak mahu isteri memakai seluar jeans selepas berkahwin. Arahan kepada isteri. No jeans. Tak sopan. Terkebil2 isteri pandang suami. Sedangkan dahulu masa bercinta itulah seluar yang duk pakai setiap kali keluar. Itulah seluar yang penuh setengah almari. Kasihan isteri. Kenapa tidak suami katakan tidak kepada jeans dan beri isteri sejumlah duit atau berikan hadiah sepasang seluar slack atau skirt untuk isteri. Makanya isteri mohon mengerti, suami sukakan gaya begini ketika keluar.



Begitu juga isteri, selalu kita merajuk atau buat perangai kalau suami mahu penuhkan masa dengan hobi mereka. Seboleh2nya kita mahu suami faham apa perlunya futsal, kereta, badminton, playstation, memancing apabila telah berkahwin sedangkan lebih banyak perkara bermanfaat untuk keluarga boleh dibuat dalam masa dua tiga jam itu. Sebaiknya isteri memberikan suami masa dan ruang untuk mereka bersama hobi mereka. Jika sebelum berkahwin mereka habiskan masa dengan hobi empat hari seminggu, kita minta mereka hadkan kepada dua kali seminggu. Makanya suami mohon mengerti selain daripada hobi kini keluarga juga perlu kepada perhatian anda.


Kita selalu mahu yang terbaik kepada pasangan namun kita lupa untuk membimbing kepada jalan yang betul. Ini adalah benda remeh tapi kita selalu gagal tangani dengan baik. Perkara yang telah menjadi rutin dan darah daging bertahun lamanya masakan boleh di ubah dalam masa sebulan berkahwin bahkan belum tentu perkahwinan mencapai 10 tahun kita mampu mengubah terus pasangan kita. Bersabar dan bertolak ansur menjadi senjata rahsia setiap pada kita.



Berlapang dada dalam tiap ketika. Ada masa amarah kita sudah di puncak, namun cubalah menjadi pasangan yang rasional. Tetap tunjukkan teladan yang baik pada anak2. Tetap hormati keluarga, ibu bapa juga mertua walau seberat mana pundak kita memikul beban dan perasaan terhadap pasangan kita. Basahkan jiwa kita dengan kata2 semangat, gerakkan ruh kita dengan teladan anbiya juga para solihin. Walau sakitnya hati bak dikelar2 belati, akhlak dan santunnya kita terhadap pasangan hendaklah selalu kita junjung. Moga kita baik2 aja.


p/s : ini adalah pandangan dan pendapat

peribadi penulis dan tidak menggambarkan


:: Ujian rumahtangga ::

Assalamualaikum wth,

Ujian dalam rumahtangga itu akan selalu ada.

Sama ada kita berkahwin dengan orang yang paling kita cintai, atau kita berkahwin dengan orang yang tidak kita kenal. Ujian tetap akan ada.

Kerana itulah, nenek moyang kita selalu katakan perkahwinan ini satu perjudian hidup buat kaum hawa.

Oleh itu, menjadi satu kemestian kepada kaum hawa untuk memilih dan menilai siapa bakal suami kita bagi meminimakan rasa tertakan ketika bah datang melanda dalam rumahtangga. Wanita itu dengan permainan emosi terlalu akrab, sehingga tiap kalinya para suami tidak mengerti kenapa kita hendak terlalu beremosi dalam suatu perkara.

Walau siapa yang telah kita pilih sebagai teman hidup, sama ada orang yang dicintai atau memilih untuk bercinta selepas kahwin hakikatnya belajar mengawal emosi dan menyalurkan emosi pada tempat yang betul dapat meminimakan rasa tertekan dalam rumahtangga.

Sekali lagi saya ingatkan pada diri dan kaum hawa yang lain, memilih lelaki tercinta sebelum berkahwin atau memilih lelaki tidak dikenali risiko akan tetap ada dan masalah tetap akan wujud.

Berlapang dada adalah sebaik2 keadaan.



*penulisan ini dari FB Zahirah Zahid

:: Kembali ke Landasan Lama ::

Monday, January 16, 2017

Ketika di Doreh, Rabat. (2010)


Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, blog yang telah lama sepi telah kembali bernafas =)

Apabila tulisan di FB beberapa hari yang lepas mendapat respon yang baik daripada kawan-kawan di FB serta beberapa idea daripada kawan-kawan untuk kembali menulis, membuatkan saya dengan sedaya upaya saya untuk kembali menulis. Terasa kekok dan kaku. 

Blog ini telah berusia  8 tahun.Lahir tahun 2009. Wahhh, lama sungguh blog ini. Ini lah antara kenangan berharga yang masih wujud ketika di Morocco memandangkan saya bukan gadis Melayu yang suka fotografi. Terasa bahagia bila membaca kembali tulisan lama. Memori kembali menggamit.

Sesuatu yang suka mengenai penulisan saya ialah, saya akan membuat kajian secara ringkas mengenai apa yang mahu saya tulis sekiranya ianya berdasarkan fakta. Sekiranya saya mahu menulis mengenai ‘rasa’, saya tetap akan menilai dan memikirkan buruk baik sesuatu ‘rasa’ yang mahu saya kongsikan kepada umum. Ringkasnya penulisan menghidupkan ‘rasa’ yang hampir mati. Sudah terlalu lama tidak membaca sambil membuat ulasan ringkas. Masih banyak buku yang saya berhutang untuk membacanya. 

Apabila pulang ke rumah mak abah di Seremban, saya akan melawat rak buku di ruang tamu hadapan, akan saya lihat dan baca tajuk2 pada buku dan akhirnya menarik satu atau dua buku  sambil menyelak helaian demi helaian. Zaman membaca sebelum tidur sudah jauh saya tinggalkan. Hari ini, tuntutan seharian menjadi alasan untuk tidak duduk dan diam membaca.  Alangkah ruginya. Sedangkan membaca itu memajukan diri dan bangsa bahkan agama. Namun, kegilaan pada telefon pintar menjadikan masyarakat hari ini lupa bahawa masih ada banyak ilmu dan buku yang harus di baca sepenuhnya bukan dengan hanya men’google’ sepatah dua. Kasihan kita.

InshaaALLAH saya akan cuba kembali menulis dan kerkongsi. Doakan kembali thabat. =)

Untuk penulisan lalu di FB, tidaklah saya bermasalah dengan suami ketika saya berkongsi rasa itu dengan kalian. Ia hanyalah sebuah pemerhatian saya yang masih hijau ini. Ia hanya sekadar sebuah perkongsian yang rasa perlu kita fikir dan perbaiki bersama. Terima kasih pada meraka yang mengambil berat dengan bertanya sekiranya saya dalam dilema rumahtangga. ;)

p/s : Kesinambungan penulisan lalu,

Berbaki sedikit lagi. InshaaALLAH akan dikongsi

Sehari dua lagi.

:: Perigi Mencari Timba? ::

Monday, June 17, 2013



Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum wth.

    Setelah sekian lama tanpa sebarang cerita, malam ini mendapat kekuatan (menulis memang memerlukan kekuatan yang tinggi tau~ ) untuk menaip sebarang dua cerita dan kisah.

Alkisahnya bermula apabila semenjak dua tiga menjak ni ramai sahabiah yang minta saya untuk dicarikan jodoh untuk mereka. Kalau di ajukan permintaan ini, saya akan tersenyum dan mula membayangkan jejaka-jejaka di sekeliling  yang saya ada (macam ramai scandal ye tak?, No scandal2, zaman scandal-scandal dah lama berlalu.. huhuhu~ sekarang ni one and only my hero =D )

Hakikatnya saya tidak punya ramai jejaka idaman  Malaya dikeliling saya, saya ni pemalu orangnya di zaman muda..eheh =D Kalau ada pun, ramai yang dah di cop. Cop diluluskan Sirim atau tak kurang pasti, yang pastinya dah punya label masing-masing.


Teringat waktu tersebarnya khabar yang saya nak bertunang dan berkahwin, antara soalan yang trending ialah jumpa kat mana? Soalan ni begitu trending apabila orang tahu bakal suami saya bukan dari satu aliran yang sama, tak sekolah sama, tak belajar sama, tak kerja sama, semua tak sama. Tiba-tiba nak bertunang dan berkahwin?

Cerita antara saya dan suami bermula apabila saya yang awalnya terbaca profil suami saya di satu laman sesawang ketika itu dan  berminat dengan profilnya tetapi saya malu untuk add as friend sebab rasa macam segan- segan kucing, hehe. Saya hanya simpan alamat emel yang ditinggalkan oleh suami di profilnya. Selang dua hari kemudian , suami saya menghantar emel kepada saya dahulu. Saya punyalah melonjak gembira sebab orang yang saya admired hantar emel dulu. Maka bermulalah sesi perkenalan tidak rasmi kami. 

Dipendekkan cerita, suami saya sedang mencari calon suri hatinya. Perkenalan kami waktu itu tidak sampai dua minggu, suami saya bertanyakan saya serius atau tidak untuk berkawan. Dalam hati saya berdetik, boleh percaya ke lelaki ini? Tengok muka pun tak lagi, tiba-tiba tanya serius nak berkawan ke tak? Saya jawab jumpalah mak dan abah kalau betul-betul serius. Maka satu pertemuan telah dirancang oleh kami berdua dahulu untuk memastikan kesahihan orang yang nak jumpa mak dan abah ni nanti. Saya waktu itu ditemani oleh rakan saya dan suami saya berseorangan.


Memang waktu buat perancangan nak berjumpa tu, saya tak tahu dari mana datang tekad di hati nak buat blind date. Kawan yang temankan saya waktu tu tanya juga pada saya, kau tak takut ke, kalau-kalau dia sebenarnya suami orang? Orang tua gatal ke? Jawapan saya, aku dah selidik serba ringkas latar belakang dia, aku dah cek dekat internet ada tak nama dia dalam penjawat awam. Dia pun ada bagi gambar family dia dan cerita serba ringkas tentang family dia. Bagi saya waktu itu, memang kita perlu berani nak buat satu-satu keputusan tapi bukan semberono je, sebab tu saya memang selidik mana yang dapat tentang latar belakang dia. Bila taip-taip nama dia, keluarlah nama dia di tempat dia bekerja. Betullah kan dia tak tipu? =P

Selepas pertemuan itu, dia pun bertanya dengan lebih serius mengenai saya,  sekali lagi jawapan saya, kalau serius jumpalah mak dan abah dan saya. Kemudian hari2 kami berlalu begitu sahaja, sehinggalah saya kembali ke Maghribi untuk menghabiskan satu semester pengajian saya. Kami berkenalan di internet dua atau tiga hari sebelum raya dan berjumpa dua minggu selepas raya tahun 2009. Kemudiannya saya pulang ke Maghribi seminggu selepas itu. Sebelum balik ke Maghribi berita mengenai dia telah saya khabarkan pada mak dan abah saya. Respon pertama mak, boleh percaya ke orang dekat internet ni? =)

Setelah pulang ke Maghribi dalam bulan Januari 2010, dia hantar emel mengatakan yang dia nak berjumpa dengan mak dan abah. Wah2x... dup dap dup dap hati kita bila kata nak jumpa mak dan abah. Maka berjumpalah dia dengan mak dan abah saya tanpa saya disisi, ahah. Gentle nye awak! =P Saya sendiri kemudiannya berjumpa dengan mak dan abah dia ditemani adik lelaki saya sebelum kami membuat keputusan untuk merancang sesuatu yang lebih serius.

Maka adalah siri2 seterusnya sampailah kata putus di ambil. Kami bertunang bulan Jun 2010 dan bernikah bulan September 2011. Alhamdulillah.

Moga kisah saya ada manfaatnya untuk mereka-mereka yang sedang mencari. Andai anda seorang wanita, harus berani untuk membuat keputusan untuk demi masa depan anda. Walau siapa pun pilihan anda, capailah restu ayahanda dan bonda. Terkadang percintaan tidak menjanjikan penamatnya sebuah perkahwinan. Perkahwinan tanpa percintaan pada zaman ini pun bukanlah sesuatu yang kolot. Peliharalah seboleh mungkin batasan sebelum pernikahan walaupun kita pernah ada kisah hitam sewaktu kita muda remaja. Masa lalu kita tak memberi kesan sekiranya kita mahu menjadi yang lebih baik. Semoga Allah memberi jalan dan petunjuk untuk kita menemui kebahagiaan hakiki dunia dan akhirat. In Shaa Allah.

Owh yea, tajuk entri saja nak gempar tapi tak ada kena mengena dengan cerita. Hakikatnya tiada salahnya perigi mencari timba kawan jika betul jalannya. Allah yusahhil~



p/s : Kisah saya hari ini juga tidak ada kena mengena dengan iklan daripada Ikhwanul Muslimin mengenai perkahwinan buat wanita-wanita Syria. Jengkel membaca komen kurang adab dan kurang sensitiviti daripada lelaki yang melihat memperisterikan wanita Syria sebagai gurauan.



:: Seawal Usia 'se' ::

Monday, January 7, 2013





Assalamualaikum wth,

Alhamdulillah, dah masuk tahun 2013. Azam baru? Belum ada apa-apa azam yang spesifik, biarlah semua berjalan mengikut waktunya. Apabila tiba waktu untuk sesuatu yang perlu direncanakan maka waktu itu azam akan di pasak kukuh. insyaALLAH.

Dua minggu yang agak penuh, bermula dengan kehadiran keluarga ke Langkawi. Tiga hari dua malam, kemudian berjaulah bersama keluarga ke Perlis dan Pulau Pinang dan akhirnya pulang ke kampung halaman sendiri dan suami. Melepas rindu buat kedua keluarga dan kampung halaman. Dua minggu yang cukup bermakna. Alhamdulillah. Untuk awak yang di Kanada, Selamat semuanya~

Salahkah Suami?

Pengalaman merupakan sebuah sekolah terbaik untuk manusia. Melalui pengalaman manusia belajar kebaikan dan keburukan sesuatu perkara. Mempelajari sesuatu bukan melalui pengalaman sendiri sahaja namun pengalaman orang lain juga boleh mematangkan kita seandainya kita mahu berfikir dan mengambil pengajaran melaluinya.

Mengapa tajuk saya hari ini, salahkah suami? Tajuknya mudah namun huraiannya boleh panjang berjela. Tapi untuk saya hari ini, saya hanya mahu berkongsi sesuatu yang nampak remeh namun impaknya besar. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya dan juga beberapa kenalan.

Kita bermula dengan di awal usia perkahwinan, semuanya indah. Berdua bersama, sepinggan, sebantal, secawan dan semuanya  serba ‘se’. (pegantin baru namanyakan?)

Waktu serba ‘se’ inilah, suami mahupun isteri kedua-duanya mahu menunjukkan yang terbaik buat pasangan. Bila bangun dari tidur, suami nak tolong kemaskan cadar, isteri kata tak apa abang, ini kerja isteri, biar saya buat. Lepas minum petang suami nak basuh gelas secawan, isteri akan kata biar bang, nanti saya basuh. Lepas makan malam, suami nak tolong basuhkan pinggan makan, isteri akan jawab, abang jangan basuh pinggan ni semua, inikan kerja isteri, biar saya basuh. Suami waktu itu rasa bersyukur sangat dapat isteri yang serba serbi mencukupkan keperluan dia sebagai suami. Bahagianya waktu itu! Rasa rugi betul siapa yang tak berkahwin lagi.

Bila usia perkahwinan menginjak dewasa, waktu ini serba tak kena. Tambahan lagi keluarga dah bertambah besar. Waktu ini, bangun pagi kalau suami tak tolong kemaskan cadar isteri membebel, suami lepas minum, cawan sebiji pun tak basuh isteri merengus, lepas makan suami buat tak tahu, isteri mula melepaskan geram pada anak mahupun anak-anak. Waktu ini suami rasa, serba panas di rumah, buat ini tak kena buat itu tak kena, ada isteri lebihkan anak, mula berdetik dalam hati suami, untungnya siapa yang tak kahwin lagi, boleh enjoy sesuka hati, tak ada siapa nak larang.

Itu hakikatnya kita pada masa kini, di awal usia perkahwinan semuanya serba tak apa, bila kahwin dah lama, semua perkara dipertikaikan. Ramai isteri di awal usia perkahwinan sangat manjakan suami sampai cawan sebiji pun tak beri suami basuh. Bila suami dah biasa dimanjakan begitu, janganlah dimarahkan suami bila terus berkeadaan begitu. Seharusnya antara suami dan isteri perlu bawa berbincang. Lebih-lebih lagi dalam keadaan masa kini, yang mana suami dan isteri kedua-duanya bekerja. Mungkin istilah suami dilayan bagaikan raja tidak begitu relevan pada masa kini bagi saya. Antara suami dan isteri harus saling bantu membantu untuk memastikan urusan rumahtangga berjalan dengan baik.

Walau pun suami tidak dilayan bagaikan raja, hormat isteri pada suami tetap adalah yang tertinggi. Bukan bermakna, apabila suami sedia saling bantu membantu dalam urusan rumahtangga, isteri boleh merendah, memijak atau melupakan tanggungjawab isteri kepada suami. Semuanya kembali kepada sepakat suami isteri. Lain pasangan lain caranya. Jangan bandingkan rumahtangga orang lain dengan rumahtangga kita. Kita ada cara kita, mereka ada cara mereka. Sikap membandingkan mendatangkan masalah dalam hubungan suami isteri. Terimalah pasangan kita seadanya. Sepakatlah dalam setiap urusan berkaitan rumahtangga. Moga bahagia hingga akhirnya.

Buat para isteri, kalau suami mahu membantu bersama dalam urusan rumahtangga di awal perkahiwnan, biarlah suami melakukannya. Jangan rasa anda akan jadi isteri tidak solehah dengan membiarkan suami membasuh pinggan mangkuk. Ucaplah terima kasih kepada suami kerana membantu. Biarlah suami merasa senang membantu meringankan urusan rumahtangga kerana isteri menghargai usianya yang sekecil itu.

Moga kita semua berusaha melayari kehidupan rumahtangga dengan aman dan bahagia. Moga Allah menjadikan saya dan kamu semua hambaNYA yang bersyukur. Wallahualam.

p/s : Back packing ke Penang? ;)


:: Bekerja VS Surirumah ::

Wednesday, December 19, 2012




Assalamualaikum wth..

Lama sangat meninggalkan blog ini, post terakhir berkaitan dengan pesta buku antarabangsa bulan April yang lalu. Sekarang sudah menuju hujung Disember dan bakal membuka tirai tahun 2013. Mohon maaf atas kealpaan terhadap penulisan kreatif. Bila lama tak menulis, memang rasa susah sangat nak membina ayat power2, hiks ~


Secara rasminya, saya kini telah menjadi suri rumah sepenuh masa sehinggalah tesis sarjana saya siap nanti. Sekarang menetap di Langkawi bersama suami. Heaven rupanya jadi suri rumah ni, ehehe, ini masa mula-mula berkecimpung dalam bidang suri rumah  tapi bila lama-lama memang akan timbul perasaan, owh aku tak boleh macam ni jea. Hohoho~ ayat penyata kontroversi ni, hiks~



Saya teringat, saya pernah bercerita dengan seseorang tentang masa yang sangat berharga buat mereka yang bekerja adalah pada hujung minggu, itulah masa terbaik untuk membersihkan rumah dan berehat tanpa memanaskan enjin kereta, beza dengan mereka yang tidak bekerja, hujung minggu adalah hari untuk enjin kereta dipanaskan dan keluar dari dunia terperap dirumah sepanjang minggu.  Nampak kepincangannya? Ehehe, macam masalah negara pula yea?


Saya pernah merasa penat bekerja dan kini berada pada zaman hujung minggu mesti keluar jalan-jalan sebab sangat bosan duduk di rumah sepanjang minggu.  Saya faham juga akhirnya perasaan mereka yang duduk di rumah sepanjang minggu mengharapkan agar ada yang sudi memanaskan enjin kereta untuk membawa keluar menghirup udara luar.

Hakikatnya, saya memang bukan jenis yang boleh duduk sahaja di rumah. Saya akan mudah bosan, perkara ini awal-awal lagi suami saya sendiri dah ingatkan sebelum saya buat keputusan untuk menetap di Langkawi menjadi suri rumah sepenuh masa. Tapi, bagi saya yang hampir setahun berjauhan bersama suami merasakan ini bukan yang terbaik buat suami dan saya. Maka keputusan menjadi suri rumah adalah yang terbaik buat masa ini.

Ok, berbalik kepada tajuk asal penulisan ini, isu orang bekerja dan tidak bekerja. Hurrmmm, oleh kerana saya pernah berada di tempat suami (bekerja) jadi saya cuba menjadi seorang yang sangat memahami. Saya sedaya mungkin untuk tidak minta untuk keluar berjalan-jalan dengan satu arahan, maksud saya, bila saya kata pada suami, abang esok kita keluar jalan-jalan, sayang bosan duduk rumah sepanjang minggu, bukan bermakna itu satu arahan yang wajib dipatuhi. Saya memberi suami saya pilihan.  Kebiasaannya, saya akan katakan pada suami, abang nanti keluar nak? Dan suami saya akan bertanya nak ke mana, saya akan jawab, jalan-jalan. 


Bagi saya dalam hal ini, isi rumah yang ada golongan bekerja dan tidak bekerja harus saling memahami. Orang bekerja fahamilah keadaan mereka yang tidak bekerja, begitu juga sebaliknya. 



Satu perkara lagi, saya merasakan bahawa golongan tidak bekerja (kebiasaanya isteri) seharusnya memberikan cuti untuk kerjaya mereka juga. Saya memberi cuti kepada kerjaya saya pada hari Jumaat dan Sabtu biasanya (cuti umum Kedah jatuh pada hari Sabtu dan Jumaat). Dua hari tersebut, saya akan turut sama berehat dan bersantai-santai. Saya memasak, tapi bukan dalam keadaan terkejar-kejar, saya membasuh pakaian tapi bukan dalam keadaan tergesa-gesa, semuanya saya lakukan dengan cukup santai. Bagi saya kebanyakan isteri sudah cukup terbeban menguruskan masa lima hari bekerja. Biarlah dua hari tersebut semua pekerjaan dibuat dalam keadaan santai. 

Para suami juga sebolehnya harap dapat memahami walaupun tidak ada kerajianan membantu. =)


Seperkara lagi, pekerjaan yang kita lakukan dengan hati yang ikhlas akan mendatangkan hasil yang hebat. Contohnya, kita memasak dengan hati ikhlas walaupun hasilnya bukan sesedap masakan ibu mertua kita tapi hasilnya suami akan sayang, kasih sekaligus mencambahkan mawaddah warahmah, bukan setakat memasak sahaja, membasuh pakaian, menggosok baju hatta perkara kecil seperti menyediakan kasut dan sarung kaki juga mampu membina keluarga bahagian. InsyaALLAH. Lagipun kalau hari-hari masak, lama-lama sedap juga akhirnya, Practise makes perfect?  ;) eheheh.



Saya tidak begitu suka keadaan tertekan menghantui kehidupan seharian saya, walaupun kebanyakan isteri susah mahu menutup rajuk kepada suami. Lakukanlah perkara yang kita gemari bila kita berada dalam keadaan tertekan. Ada orang suka tanam bunga, memasak, mengemas rumah, menulis, melukis, makan dan apa sahaja untuk hilangkan rasa tertekan.  Buatlah apa yang anda gemari dan lupakan anda sebenarnya sedang tertekan.


Bagi saya, untuk menjadi orang gembira, samaada anda bekerja atau tidak bekerja ialah cara anda mengawal emosi. Kawalan emosi yang baik akan menjadikan anda orang yang hebat walaupun anda tidak bekerja. Orang yang hebat akan menghasilkan kerja yang hebat. Kerja yang hebat akan mendapat perhatian orang. Perhatian daripada orang akan menajadikan diri rasa dihargai.

Membaca al-quran juga merupakan satu tablet yang sangat hebat. Kalau anda benar-benat tidak punya masa untuk membaca al-quran, dengarkanlah alunan suci al-quran untuk menghilangkan rasa tertekan. Ramai orang tahu al-quran akan menenangkan jiwa yang sedang berkecamuk tapi tidak ramai yang percaya kerana tidak pernah mencuba. Selamat mencuba! =)

Owh yea, saya sangat bersyukur kerana saya dianugerahkan suami yang sangat memahami. Terima kasih abang. Seperkara lagi sentiasalah berterima kasih kepada pasangan anda. ;)



p/s : Menanti kedatangan keluarga tercinta =)







:: Pesta Buku Antarabangsa ::

Friday, May 18, 2012

Assalamualaikum wth,

Hari ini saya mahu menyambung tulisan mengenai Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012 (PBAKL'12) yang telah lama tergendala. Ideanya sentiasa ada dalam kepala namun menterjemahkan dalam sebuah penulisan selalu sahaja menemui jalan buntu. Ringkasnya, sudah beberapa kali penulisan PBAKL'12 tergendala, saya hanya mampu menulis sepatah dua perkataan dan kembali menutup penulisan.

Kisahnya, saya dah ke PBAKL'12 pada 30 April (Isnin) bersama suami tapi kami tidak mengunjungi ke semua tingkat hanya mencari buku di beberapa tempat kerana kami mahu mangejar masa. Aku dapat mencapai dua buah buku dan suami dapat membeli sebuah buku. Alhamdulillah. Keadaan tidak begitu sesak, masih rasa selesa untuk membelek-belek buku. Senarionya masih seperti tahun sudah, bacaan ilmiah tidak begitu mendapat sambutan berbanding bacaan ringan. 

Pada 5 Mei (Sabtu) saya membawa adik bongsu saya ke PBAKL'12. Sesungguhnya tidak begitu kuat mahu ke PBAKL'12 pada hari Sabtu tu, keadaan kesihatan tidak begitu memberangsangkan dan memikirkan keadaan orang ramai yang mungkin bersesak-sesak di PBAKL'12. Namun, memikirkan janji yang dah di buat dengan Izah, saya gagahkan juga untuk memandu dan berjalan di PBAKL.

Setibanya di sana, memang keadaan terlalu sesak. Saya jadi sangat tidak selesa untuk membelek-belek buku tapi hakikatnya saya senang hati membelek buku di kedai buku ilmiah. Tiada kesesakan di kedai buku ilmiah. Saya terpaksa berpisah dengan Izah kerana genre pembacaan kami berbeza. Apabila saya dan Izah selesai membeli buku di bahagian bawah, saya berhubung dengan Izah menggunakan handphone dan memberi arahan untuk bertemu di mana. Syukur Alhamdulillah, Izah agak independent orangnya. Lalu kami naik ke tingkat berikutnya dan dapat juga mencapai beberapa buah buku yang diminati.

Berhabis hampir RM 250 untuk PBAKL'12. Berhabis untuk buku, sudah terlalu lama tidak berhabis untuk buku. Ianya satu kepuasan. =)

Namun, saya rasa mungkin perlu beberapa perubahan untuk PBAKL akan datang, antaranya mungkin boleh di buat pembahagian hari di antara pelajar sekolah dan orang ramai. Kesesakan yang melampau boleh menyebabkan seseorang merasa sangat tidak selesa untuk membelek-belek buku apatah lagi untuk membeli. Mungkin lima hari bekerja ditetapkan untuk pelajar sekolah dan orang ramai. Cuti Sabtu dan Ahad pula untuk orang ramai. Ini bagi mengelakkan hari Sabtu dan Ahad yang maan ibu bapa akan membawa anak-anak turut bersesak dengan pelajar sekolah. Keadaan itu menyebabkan keadaan sangat susah di kawal.

Mahu menjadikan kunjungan ke Pesta Buku Antarabangsa senagai aktiviti tahunan dan akan sentiasa memberi galakan kepada adik-adik dan mungkin juga anak-anak suatu hari nanti untuk mencintai buku. Melalui buku ilmu di tambah, sama ada secara langsung atau tidak langsung. InsyaALLAH

p/s : Masih ada satu buku tidak
berkesempatan untuk beli. >_<



:: Kerana Kami Seorang Isteri ::

Thursday, May 17, 2012


Assalamualaikum wth, 

Bulan April dah berlalu, bulan Mei sudah di pertengahan dan Jun bakal menyusul. Sesungguhnya April adalah bulan yang begitu sibuk sekali. Penuh dengan tarikh-tarikh akhir menyiapkan tugasan dan tuntutan, sama ada kerja, persatuan, kebajikan dan lain-lain. Tetapi kepada Dia dirafa'kan setinggi-tinggi kesyukuran kerana semuanya mampu di selesaikan sama ada dengan keterpaksaan atau dengan kerelaan. Apa pun jalan dan cara melunaskan semua tugasan itu, yang penting kita sentiasa sedar itu adalah tanggungjawab. =)


Beberapa minggu yang lepas saya berdialog dengan rakan-rakan mengenai beberapa perkara. Seorang sahabat menyatakan betapa dia mahu mempercepatkan majlis perkahwinannya kerana dia takut terjebak dengan ketidakberkatan sebelum perkahwinan. Saya pula menyatakan sesudah perkahwinan itu juga masih banyak dosa yang perlu kita jaga. Keberkatan sebelum pernikahan pernah saya tulis artikelnya [klik] dahulu jadi hari ini mahu berkongsi cerita dan rasa tentang dosa seorang isteri.


Apabila selamat majlis akad nikah maka bermula tanggungjawab sepasang suami isteri. Untuk kita wanita, bacalah~

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda mengenai dengan ganjaran bagi isteri yang mentaati suami dan menunaikan hak-hak suami yang diwajibkan ke atasnya :
“Apabila seorang perempuan telah mengerjakan sembahyang lima waktu, mengerjakan puasa pada bulan Ramadhan, memelihara kemaluannya, dan taat kepada suaminya, maka masuklah (ke dalam syurga) dari mana-mana pintu syurga yang dia kehendaki.” (Riwayat ath-Thabarani)

Sangat mudah bukan bagi seorang perempuan untuk melangkahkan kaki ke syurga tapi entah kenapa perempuanlah yang paling ramai menjadi penghuni neraka?

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bermaksud: "Aku lihat api neraka, tidak pernah aku melihatnya seperti hari ini, kerana ada pemandangan yang dahsyat di dalamnya. Telah aku saksikan kebanyakan ahli neraka ialah wanita. Rasullullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam ditanya: "Mengapa demikian ya Rasulullah?" Baginda menjawab: "Wanita mengkufurkan suaminya dan mangkufurkan ihsannya. Jikalau engkau berbuat baik kepadanya seberapa banyak pun dia masih belum merasa berpuas hati dan merasa cukup." (Riwayat al-Bukhari)


Dalam hadis yang lain Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda bermaksud:

"Kebanyakan ahli neraka adalah terdiri daripada kaum wanita." Maka menangislah mereka dan bertanya salah seorang daripada mereka: "Mengapa terjadi demikian, adakah kerana mereka berzina atau membunuh anak atau kafir ?" Baginda menjawab : "Tidak, mereka ini ialah mereka yang menggunakan lidah menyakiti hati suami dan tidak bersyukur akan nikmat yang disediakan oleh suaminya."(Riwayat Muslim)
 

Benar, terkadang tanpa sedar kita tidak mensyukuri apa yang telah di beri oleh suami kepada kita, terlalu tinggi permintaan dan kehendak kita hingga suami merasakan mereka tidakkan pernah mampu memberi kepuasan kepada seorang wanita yang bernama isteri.

Banyak perkara seharian kita terkadang kita terlepas pandang, andai facebook menjadi punca kita tidak menghiraukan suami kita, jauhilah facebook. Tidak mahu mengikut suami berpindah ke tempat lain kerana kerjaya kita yang begitu kukuh hebat kini. Bertukar cerita bersama sahabat kita tentang kekurangan pasangan kita, mungkin ianya sekadar berbunyi, 'suami akak kalau makan tak ada maknanya nak basuh pinggan walau sebiji'. Itu telah pun membuka aib suami tanpa kita sedar.

Mudah untuk kita melangkah ke syurga, namun hakikat hari ini, kebiasaan dan kehidupan kita meletakkan kita terlalu jauh dari pintu syurga. Kebiasaan cakap-cakap kita orang perempuan di pantry pejabat mengenai kekurangan kita kerana ketidakmampuan suami, kehidupan yang terlalu mengejar keselesaan dunia hingaa kita terlupa hak kita kepada suami. Itu harus kita suami isteri perhalusi bersama, biarlah kita menjadi wanita yang berjaya di dalam kerjaya namun tidak pernah melupakan tanggungjawab sebagai seorang isteri juga ibu.

 
Buat suami, 

Bantulah kami, kesalahan yang kami lakukan kerana kecetekan ilmu kami. Ingatkanlah kami ketika kami terleka kerana syurga kami berada dalam redha kamu wahai suami.

Ketika kami lelah mencukupi keperluan kamu dan anak-anak juga tuntutan kerjaya kami, berilah kami ruang meluah rasa dan bentulah kami memudahkan tugasan rumahtanga agar kami tidak pernah meninggi suara kepada kamu. Kami sedar ianya dosa namun terkadang kerana wanita itu rapuh hatinya, mudah sahaja kami merasa lelah lalu terlupa bahawa meninggikan suara kepada suami itu satu dosa.

Ketahuilah wahai suami, ketika kami mendakwa kami mampu memiliki segala apa yang kami mahu, sebenarnya fitrahnya kami, kami memerlukan seorang lelaki bernama suami. Kami perlukan kamu untuk kami berkongsi rasa dan cerita, berlindung dari susah dan senang, merintih, mencurah kasih sayang dan menerima kasih sayang daripada kamu.

Ketiadaan kamu wahai suami menajadikan wanita itu 'kosong', seolah tidak mempunyai apa-apa. Kuatkahlah kami dengan doa dan kasih sayangmu suami. Agar kami kuat untuk mempertahankan keutuhan rumahtangga kita.

Moga kita semua sentiasa menjadi isteri juga bakal isteri yang sentiasa mendapat redha daripada seorang lelaki bernama suami.


p/s : Peringatan buat saya yang 
juga seorang isteri. Bantulah
saya menjadi isteri solehah
wahai suami. =)

:: Cerita shashimi a.k.a ujang ::

Tuesday, April 3, 2012


                                         Ujang sebijik sama macam shashimi versi Moroko




Assalamualaikum wth,

Alhamdulillah, dua tiga hari ini mendapat semangat untuk menaip cerita yang berlaku dalam kehidupan. Perjalanan mencari katarsis yang begitu banyak warna dan warninya. ‘ala kulli hal, Syukru lillah~

Semalam jadual aku agak penuh tapi pagi sebelum pergi kerja semalam masih sempat membersihkan ujang a.k.a shashimi, tukarkan air yang baru, tukarkan pampers (serbuk kayu), masukkan makanan baru dan tukarkan sabun sauna. Kira ujang ditinggalkan dalam keadaan dia sangat selesa. Mama pergi kerja dulu my shewithat ujang. Dadaaaaa~

Sampai rumah lebih kurang pukul 6.15 petang. Keluar semula untuk beli makanan sebab tiba-tiba perut berbunyi tanda perlu di isi. Owh yea, tidak berkesempatan makan tengahari tadi rupanya, patutlah terasa sangat lapar.

Usai beli makanan singgah rumah Mama Smurf's, hantarkan makanan dan makan siap sekali sebab ada orang teringin makan 'kurita' goreng. Alhamdulillah selesai satu tugas, balik ke rumah dan bersiap untuk kelas jam 8.30 malam di Tanjung Agas. 

Sampai rumah sekitar jam 11 malam, melunaskan taklif sebagai hambaNYA lalu bersedia untuk melelapkan mata. Sempat ambil sangkar ujang untuk di bawa masuk ke bilik. Panggil ujang, tapi dia tak bergerak.

Hurmm, tanda merajuk sudah. Baru teringat tak sempat main dengan ujang hari ini. Sorry ujang, mama sibuk hari ini. Belai seminit dua aku pun beransur tidur tanpa aku sedari, aku terlupa tutup sangkar dengan kemas.

Bangun pagi panggil ujang,

Ujang…ujang.. ujang… 

Tapi tak dengar apa-apa bunyi, merajuk lagi ke budak kecik ni? Tengok kat sangkar, UJANG DAH HILANG~ sangat cuak. Panggil-panggil sambil cari keliling rumah. Tak jumpa  =’( 

Aku tahu ujang tak kemana, hamster tak kan lari jauh dari tuannya kalau dia mendapat kasih sayang secukupnya. Hati aku kuat mengatakan ujang ada dalam rumah. Si ujang ni dengar lagu Zizan ke apa, pandai nak bawa-bawa diri ni.

Usai mandi, aku panggil dan cari ujang lagi dan aku terdengar bunyi. Aku panggil lagi sekali dan dia sahut. Yeay! Here u’re my ujang. Dah termasuk lubang yang dalam. Bila aku panggil, dia pandang atas dan cuba panjat lubang nak datang dekat aku tapi lubang tu tinggi sangat.

Aku pun mulakan aktiviti rescue ranger untuk ujang. Aku cuba masukkan tangan tapi terlalu jauh ke dalam. Terpandang extension dan dapat idea untuk selamatkan budak kecik ni. Ambil extension dan ambil kain kasa ikat di plug dan masukkan dalam lubang. Bila kuku budak kecik ujang ni tersekat di kain kasa aku pun angkat dan masukkan dalam sangkar semula. Muka tak bersalah si ujang minum air dengan banyaknya. Hauslah tu. Ujang.. ujang~

Makes me smile dengan kerenah ujang. Buat aku rasa tersenyum dari pagi tadi hingga sekarang ialah apabila ujang cuba dapatkan aku dari dalam lubang bila aku panggil. So shewitt~ hari ini dah janji nak bagi kentang rebus untuk ujang ;)


p/s : Binatang juga punya rasa
kalau kita juga punya rasa dengan 
mereka. Sungguh.


:: Monolog ::

Monday, April 2, 2012




Ada jiwa sedang di hukum
Entah kenapa ini yang di rasa
Ku mengerti mengapa ini terjadi
Namun
Jiwa ku rapuh untuk bertahan

Apabila air mata ku mulai bertasbih
Aku seolah lemah untuk terus bertahan
Tikar hijau usang itu setia menemani ku
Mendengar rintihan juga menampung air mata yang jatuh
Ku mohon agar dianugerahkan sekeping jiwa kebal kukuh
Buat benteng yang kian dalam terhakis

Dalam diam aku mencari redha
Kerana baru ku mengerti
Selama ini aku hanya pasrah
Pasrah untuk semuanya
Sehingga aku terlupa
DIA anugerahkan redha
Supaya manusia lebih bersyukur

Hari ini aku bangkit bersama secebis redha yang telah ku pelajari dari mereka yang sudi memberi. Hidup ini singkat, belajarlah menghargai. Suatu hari nanti, kita akan kesal kerana tidak menghargai erti kehidupan ini.

Terima kasih untuk rahmatMU.